Diskripsi

Assalamu'alaikum WR.WB DIPERBOLEHKAN MEN-COPY PASTE , MEN-DOWNLOAD SEMUA YANG SAYA TULIS ASLI DARI SAYA DIBLOG SAYA INI...NAMU JIKA ANDA MENG-KLIK YANG ADA DI BLOG SAYA INI HASILNYA DARI BLOG LAIN MAKA SAYA TIDAK BERTANGGUNG JAWAB ATAS TINDAKAN YANG KURANG BERTANGGUNG JAWAB, SAYA HANYA BERBAGI INFORMASI SAJA PADA BLOG SOBAT LAIN. SEMOGA BERMANFAAT..amin Semoga blog ini bisa bermanfaat Amiin.... Akhir kata semoga shalawat serta salam semoga tercurahkan pada baginda Nabi Muhammad SAW., semoga kita termasuk umat beliau yang senantiasa mendapakan syafa'atnya baik didunia ini maupun nanti diakhirat. Amiin Wassalamualaikum WR.WB Admin Blog MASRURI 'AINUL KHAYAT

Minggu, 03 November 2019

KEINDAHAN AJARAN ISLAM


Apa yang Anda anggap sebagai keindahan Islam?

Kesederhanaan Konsep Tuhan
Tauhid dalam Islam berfokus pada keesaan Allah, tanpa perantara untuk bertobat tidak seperti dalam Katolik di mana Anda mengakui dosa-dosa Anda kepada seorang imam, atau meminta Yesus untuk mengampuni Anda atas dosa-dosa Anda.

Katakan, “Siapakah Tuhan langit dan bumi?” Katakan, “Allah.” Katakan, “Apakah kamu telah mengambil selain Dia sekutu yang tidak memiliki [bahkan] untuk keuntungan atau kerugian apa pun bagi diri mereka sendiri? ( 13:16 )

Allah tidak dilahirkan, juga tidak memiliki keturunan, juga tidak perlu memenuhi keinginan manusia seperti makan, minum ... dll. Allah adalah nama pribadi dari Tuhan Yang Sejati yang Sejati. Tidak ada lagi yang bisa disebut Allah. "Allah" tidak bisa dibuat jamak. Dia adalah SATU , dan Semua Mendengar, dan Semua Tahu segala sesuatu.

Allah memberi tahu kita tentang diri-Nya, sehingga kita tidak perlu bertanya lagi kepada-Nya:

Katakan, “Dia adalah Allah, [yang] Satu, Allah, Perlindungan Abadi. Dia tidak melahirkan atau dilahirkan, juga tidak ada yang setara baginya. ( 112 )

Konsep Ibadah yang Jelas
Islam adalah cara hidup yang lengkap, dan dengan demikian mengharuskan orang-orang beriman untuk mengikuti ajaran Al-Quran dan Sunnah dalam segala hal, termasuk cara beribadah. Islam mengatur kehidupan manusia di semua tingkatan termasuk tetapi tidak terbatas pada: aspek individu, sosial, politik, ekonomi, dan spiritual kehidupan. Semua kegiatan adalah bentuk ibadah , selama mereka dilakukan sesuai dengan bimbingan dan instruksi-Nya.

Allah telah memberi tahu kita bagaimana menyembah Dia, dan memberikan wahyu kepada Nabi Muhammad, dan menjadikannya guru yang sempurna bagi kita. Cara kita beribadah secara jelas didefinisikan dalam Al-Quran dan Sunnah.

Kita tidak bertanya-tanya ke arah mana kita harus beribadah, karena apa pun yang ditambahkan ke agama dalam masalah ibadah ditolak sebagai sebuah inovasi. Jika kita menyembah sesuka kita, kita akan menemukan orang membuat patung, dan percaya bahwa hanya imam yang memenuhi syarat untuk "berbicara kepada Allah".

Ibadah adalah istilah yang mencakup segalanya untuk segala sesuatu yang Allah sukai dari perkataan dan tindakan kita yang mengikuti petunjuk-Nya.

Hubungan Pribadi dengan Allah
Setiap individu memiliki hubungan pribadi dengan Allah . Tidak ada mediator yang berbicara atas nama kami, dan jika kami membutuhkan sesuatu, kami meminta kepada Allah secara langsung. Ini adalah masalah pribadi, dan tidak ada orang lain yang memiliki kemampuan untuk mengganggu hidup Anda, dan hubungan Anda dengan Pencipta Anda. Allah Maha Penyayang dan lebih penyayang dan baik hati daripada seorang ibu bagi anaknya. Kasih-Nya tidak dapat dibandingkan dengan yang lain untuk ciptaan-Nya.

Umat ​​Islam tidak memerlukan hierarki imam, uskup, kardinal, dan paus untuk berkomunikasi dengan Allah. Kami berbicara sebagai individu, langsung kepada-Nya!

Allah begitu dekat dengan kita masing-masing, sehingga Dia tahu apa yang kita pikirkan. Ini berarti Dia tahu ketika kita memikirkan Dia, dan Dia merespons kita secara langsung, meskipun kita mungkin tidak mengenali tanggapan-Nya kepada kita. Dia memberi tahu kita:

Dan Kami telah menciptakan manusia dan tahu apa yang dibisikkan jiwanya kepadanya, dan Kami lebih dekat dengannya daripada vena jugularisnya . ( 50:16 )

Al-Quran - Pedoman bagi Manusia untuk Hidup
Al - Quran adalah wahyu ilahi yang diberikan kepada Nabi Muhammad (saw), sebagai buku pedoman bagi kita yang memberitahu kita bagaimana menjalani hidup kita. Islam adalah cara hidup, dan tidak ada yang layak untuk memberi tahu kita apa yang baik atau berbahaya bagi kita selain Allah, setelah semua Dia menciptakan kita, dan Dia tahu yang terbaik, dan bahkan memberi tahu kita:

... Dan Kami telah mengirimkan kepadamu Kitab sebagai klarifikasi untuk semua hal dan sebagai pedoman dan rahmat dan kabar baik . ( 16:89 )

... Saya telah menciptakan hamba-hamba-Ku sebagai orang yang memiliki kecenderungan alami untuk menyembah Allah tetapi Setanlah yang memalingkan mereka dari agama yang benar ... (Muslim, 2865 )

Islam sering disebut sebagai deen al-fitrah , agama kodrat manusia, karena hukum dan ajarannya selaras sepenuhnya dengan kecenderungan alami manusia untuk percaya dan tunduk kepada Sang Pencipta.

Semua manusia dilahirkan dalam keadaan tunduk yang alami kepada Allah, tetapi menjadi sesat untuk percaya dan menyembah sebagai orang yang beragama lain. Jika kita kembali ke keadaan alami itu, maka kita berada dalam keadaan Islam.

Pemurnian Hati dan Jiwa ( Tazkiyah )
Islam memelihara hati dan jiwa. Memurnikan diri kita dengan mudah dicapai dengan membaca dan merenungkan makna yang ditemukan dalam Al-Quran dan Sunnah, dan berpegang pada lima pilar. Doa menghapus dosa-dosa kita .

Kesetaraan dan Rasa Hormat
Islam mengajarkan manusia untuk menghormati semua orang di Bumi, terlepas dari warna kulit, status sosial, dll. Allah memberi tahu kita bahwa tidak ada yang lebih besar dari yang lain kecuali dalam kesalehan .

Keseimbangan
Allah memperjelas dalam Al-Quran ketika Dia mengatakan kepada bangsa-bangsa masa lalu untuk menghindari ekstrem, karena itu berakibat mengubah agama dari apa yang Dia berikan kepada kita.

Katakan, “Hai Ahli Kitab, jangan melebihi batas agamamu melebihi kebenaran dan jangan mengikuti kecenderungan orang yang telah sesat sebelumnya dan menyesatkan banyak orang dan telah menyimpang dari kesehatan jalan. ( 5:77 )

Islam seimbang dalam segala hal : kepercayaan, ibadah, perilaku, dan undang-undang. Ini adalah jalan lurus yang berbeda dari yang lainnya. Keseimbangan bukan hanya ciri umum Islam, itu adalah tengara mendasar.

Nabi Muhammad mengajarkan kita bahwa Islam adalah jalan tengah, yang seharusnya tetap kita jalani alih-alih condong ke satu ekstrem atau yang lain.

Hancur, adalah mereka yang memanjakan rambut. Dia (Nabi Suci) mengulangi ini tiga kali. (Muslim, 2670 )

Imam An-Nawawi berkomentar bahwa ini merujuk pada mereka yang berlebihan dalam ucapan dan tindakan, yang mengakibatkan hilangnya nyawa dan akhirat.

Persaudaraan & Persaudaraan
Hubungan antara orang-orang percaya adalah ikatan yang kuat yang tidak boleh putus. Kita harus menghormati dan menghormati saudara-saudari kita dalam Islam, dan ketika mereka menghadapi kesulitan, kita semua bertanggung jawab untuk membebaskan mereka. Umat ​​Muslim harus mempertimbangkan satu sama lain sebagai satu kesatuan seperti yang dijelaskan oleh Nabi:

Seorang mukmin kepada mukmin lain seperti sebuah bangunan yang bagian-bagiannya berbeda saling menegakkan satu sama lain. ”Nabi kemudian menggenggam tangannya dengan jari-jari yang disatukan (sambil mengatakan itu). (Bukhari, 2446 )

Status Wanita Meningkat
Sebelum diturunkannya Al-Quran, perempuan menjadi sasaran perlakuan tidak adil oleh laki-laki, dan Islam mengangkat status perempuan , memberi mereka peran dan hak yang sebelumnya tidak pernah terdengar.

Sebelum Islam, perempuan dipindahkan seperti properti, mengambil nama suami mereka sebagai tanda "kepemilikan". Perempuan tidak diizinkan memegang posisi otoritas, memiliki properti, memilih, dan banyak hal lainnya. Tidak sampai setelah Islam bahwa perempuan diangkat untuk memiliki status dalam masyarakat.

Persamaan
Islam memberikan kesetaraan kepada umat manusia dalam lebih dari satu bentuk. Islam menyatakan bahwa semua orang adalah sama, tanpa memandang warna kulit, kebangsaan, keturunan, kaya atau miskin, atau bahkan laki-laki atau perempuan. Mereka hanya dapat dilihat secara berbeda berdasarkan kesalehan mereka.

Jika ada yang melakukan perbuatan benar, baik pria atau wanita - dan memiliki iman, mereka akan masuk Surga, dan ketidakadilan akan terjadi pada mereka. ( 4: 124 )

Nabi Muhammad menyatakan dalam khotbah terakhirnya:

Semua manusia berasal dari Adam dan Hawa, orang Arab tidak memiliki keunggulan dibandingkan orang non-Arab maupun orang non-Arab memiliki keunggulan dibandingkan orang Arab; juga putih tidak memiliki keunggulan atas hitam atau hitam tidak memiliki keunggulan atas putih kecuali oleh kesalehan dan tindakan yang baik.

Amal untuk Orang Miskin
Islam menerapkan pajak buruk (zakat) yang jatuh tempo dari setiap Muslim yang memiliki sarana untuk membayarnya. Islam adalah rahmat bagi orang miskin dengan tidak mengharuskan mereka untuk memberikan jumlah yang ditentukan, jika mereka tidak dapat menyediakan untuk diri mereka sendiri, dan membuat mereka memenuhi syarat untuk menjadi penerima yang jatuh tempo.

Umat ​​Islam juga memiliki sedekah pilihan ( sadaqah ) yang tidak wajib, yang diberikan kepada orang miskin, dan dapat diberikan untuk alasan apa pun yang layak untuk mendapatkan bantuan. Semua bentuk amal memberkati pemberi dengan hadiah dari Allah dalam hidup ini dan juga akhirat.

Berkat Puasa
Puasa adalah tindakan ibadah pribadi yang mendalam kepada Tuhan di mana umat Islam berusaha untuk meningkatkan tingkat kesadaran Tuhan mereka. Ini adalah tindakan ibadah khusus karena ini adalah pengorbanan pribadi yang murni, bahwa hanya orang itu dan Allah yang tahu yang dilakukan, dan tidak dapat dilakukan untuk pamer, karena hanya mereka yang tahu apakah itu ditegakkan atau tidak.

Perbuatan itu sendiri mengalihkan hati dari hal-hal dan kegiatan duniawi ke arah pengingatan akan Allah. Ini adalah waktu untuk refleksi spiritual, doa dan melakukan perbuatan baik.

Puasa meningkatkan disiplin diri, pengendalian diri, dan kemurahan hati seseorang. Ini mengingatkan orang percaya kepada mereka yang kurang beruntung dan menanamkan belas kasihan dan empati ke dalam hati mereka untuk orang lain.

Sesungguhnya, siapa pun yang berpuasa selama satu hari demi Kesenangan Allah, Allah akan menjauhkan wajahnya dari api (Neraka) selama (jarak yang ditempuh oleh perjalanan) tujuh puluh tahun . (Al-Bukhari 2840 )

Islam Memiliki Solusi untuk Setiap Masalah
Dalam Islam, ada solusi untuk semua masalah yang mungkin kita temui dalam Quran atau Sunnah, tetapi terserah kita untuk mencari solusi itu. Allah menjanjikan kita dalam Al Qur'an:

... Siapa pun yang takut kepada Allah - Dia akan membuat jalan keluar baginya. Dan akan menyediakan baginya dari tempat yang tidak diharapkannya. Dan barang siapa yang mengandalkan Allah - maka Dia cukup baginya. Sungguh, Allah akan mencapai tujuan-Nya. Allah telah menetapkan untuk segala hal [keputusan]. ( 65: 2 - 3 )

Semoga kita semua menemukan keindahan dalam Islam, dan menerapkannya dalam kehidupan kita, dan membuka pikiran dan hati semua non-Muslim untuk kemuliaan Islam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar