Diskripsi

Assalamu'alaikum WR.WB DIPERBOLEHKAN MEN-COPY PASTE , MEN-DOWNLOAD SEMUA YANG SAYA TULIS ASLI DARI SAYA DIBLOG SAYA INI...NAMU JIKA ANDA MENG-KLIK YANG ADA DI BLOG SAYA INI HASILNYA DARI BLOG LAIN MAKA SAYA TIDAK BERTANGGUNG JAWAB ATAS TINDAKAN YANG KURANG BERTANGGUNG JAWAB, SAYA HANYA BERBAGI INFORMASI SAJA PADA BLOG SOBAT LAIN. SEMOGA BERMANFAAT..amin Semoga blog ini bisa bermanfaat Amiin.... Akhir kata semoga shalawat serta salam semoga tercurahkan pada baginda Nabi Muhammad SAW., semoga kita termasuk umat beliau yang senantiasa mendapakan syafa'atnya baik didunia ini maupun nanti diakhirat. Amiin Wassalamualaikum WR.WB Admin Blog MASRURI 'AINUL KHAYAT

Minggu, 03 November 2019

Mengapa Muslim Tidak Dapat Menggambarkan Nabi Muhammad?


Menggambarkan Nabi Muhammad
Pertanyaan Anda, adalah tentang menggambarkan Nabi Muhammad SAW. Anda menyarankan bahwa jika orang-orang menggambarkan Nabi dalam gambar, dan menggunakan gambar-gambar itu untuk tujuan pendidikan, maka orang mungkin akan lebih memahami dia.

Kita perlu memahami bahwa dalam Islam selalu ada alasan di balik segala hal. Tidak minum alkohol, misalnya, punya alasan di balik itu. Bukan hanya larangan sewenang-wenang untuk menghentikan orang bersenang-senang!

Demikian pula, umat Islam tidak makan daging babi karena suatu alasan. Wanita Muslim mengenakan jilbab bukan sebagai pernyataan fashion, tetapi karena Allah SWT, Allah, memerintahkan mereka untuk melakukannya.

Dalam Islam selalu ada larangan membuat gambar Allah dan para nabi-Nya. Pada awalnya, larangan ini cukup sederhana untuk menghindari godaan memuja gambar itu sendiri, seperti yang dilakukan orang selama berabad-abad.

Penyembahan berhala adalah sebuah kebencian terhadap Muslim sejak awal.

Sejauh menggambarkan Nabi yang bersangkutan, umat Islam tidak membuat gambar atau patung Nabi Muhammad SAW karena alasan yang jelas. Alasannya bukan karena gambar atau seni itu jahat atau jahat, tetapi gambar itu bisa mengarah pada pemahaman yang salah.

Konsep Barat tentang Yesus sebagai Anak Allah yang mati di kayu Salib telah diperkuat selama berabad-abad oleh penggambaran gagasan itu dalam seni, sedemikian rupa sehingga orang menganggap hal-hal ini sebagai fakta.

Kenapa Tidak Menggambarkan?
Muslim, di sisi lain, menghindari penggambaran Nabi-Nabi mereka di Seni secara tepat sehingga Seni tidak membuat orang memahami hal-hal dengan cara yang salah. Misalnya, mendirikan patung seseorang mungkin tampak seperti ide yang bagus pada saat itu, tetapi seiring waktu reputasi orang tersebut dapat memiliki kualitas dalam imajinasi populer yang tidak pernah ia miliki sebelumnya. Patung bisa membuat orang tampak hampir super manusia.

Nabi Muhammad adalah seorang pria. Dia bukan orang suci atau dewa, tetapi manusia sederhana. Cinta di mana ia dipegang oleh umat Islam sangat kuat. Membuat patung dan gambar pria itu bisa membuat orang melihat sesuatu yang lebih dari dirinya.

Larangan gambar Nabi , oleh karena itu, untuk menjaga pemahaman kita tentang dia sederhana dan tanpa imajinasi yang berlebihan. Ada cukup bukti bagi kita untuk mengetahui seperti apa dia, tanpa memiliki foto.

Sayangnya, kartun di Prancis dan di tempat lain tidak hanya menggambarkan Nabi, tetapi telah melakukannya dengan cara yang menjelek-jelekkan dan mengolok-olok kesenangan.

Banyak orang di Barat tidak benar-benar mengerti apa yang terjadi. Satu-satunya perbandingan yang bisa saya berikan adalah seseorang yang menggambar grafiti di dinding tentang ibu atau nenek Anda sendiri, mengejek atau tidak menghormatinya. Bayangkan betapa sakitnya Anda melihatnya.

Ini sebenarnya bukan masalah kebebasan berekspresi . Umat ​​Islam Prancis, misalnya, sepenuhnya mendukung warisan kebebasan berekspresi Prancis. Itu adalah hadiah yang berharga. Masalah mereka adalah bertanya-tanya mengapa ada orang yang menggunakan hadiah berharga itu untuk menyakiti dan menyinggung orang lain.

Saya harap jawaban singkat ini masuk akal dan bermanfaat 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar